Mengenal Digital Currency Uang Digital Type Lainnya

Apa Itu Digital Currency?

Mata uang digital merupakan salah satu bentuk mata uang yang hanya tersedia dalam bentuk digital atau elektronik, dan bukan dalam bentuk fisik. Ini juga disebut uang digital, uang elektronik, mata uang elektronik, atau uang siber.

Memahami Tentang Digital Currency

Mata uang digital tidak berwujud dan hanya dapat dimiliki dan ditransaksikan dengan menggunakan komputer atau dompet elektronik yang terhubung ke Internet atau jaringan yang ditentukan. Sebaliknya, mata uang fisik, seperti uang kertas dan koin yang dicetak, berwujud dan transaksi hanya dapat dilakukan oleh pemegangnya yang memiliki kepemilikan fisik.

Seperti mata uang fiat standar lainnya, mata uang digital dapat digunakan untuk membeli barang serta membayar layanan, meskipun mereka juga dapat menemukan penggunaan terbatas di antara komunitas online tertentu, seperti situs permainan, portal perjudian, atau jejaring sosial.

Mata uang digital memiliki semua properti intrinsik seperti mata uang fisik, dan memungkinkan transaksi seketika yang dapat dilakukan dengan mulus untuk melakukan pembayaran lintas batas saat terhubung ke perangkat dan jaringan yang didukung.

Misalnya, dimungkinkan bagi orang Amerika untuk melakukan pembayaran dalam mata uang digital ke rekanan jauh yang berada di Singapura, asalkan keduanya terhubung ke jaringan yang sama yang diperlukan untuk bertransaksi dalam mata uang digital.

Mata uang digital menawarkan banyak keuntungan. Karena pembayaran dalam mata uang digital dilakukan langsung antara pihak-pihak yang bertransaksi tanpa memerlukan perantara, transaksi biasanya dilakukan seketika dan berbiaya rendah. Tarif ini lebih baik dibandingkan dengan metode pembayaran tradisional yang melibatkan bank atau lembaga kliring . Transaksi elektronik berbasis mata uang digital juga menghadirkan pencatatan dan transparansi yang diperlukan dalam transaksi.

Perbedaan antara Mata Digital, Virtual, dan Cryptocurrency

Karena mereka ada dalam banyak varian, mata uang digital dapat dianggap sebagai superset dari mata uang virtual dan cryptocurrency.

Jika diterbitkan oleh bank sentral suatu negara dalam bentuk yang diatur, itu disebut “Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC)”. Sementara CBDC hanya ada dalam bentuk konseptual, Inggris, Swedia, dan Uruguay adalah beberapa negara yang telah mempertimbangkan rencana untuk meluncurkan versi digital mata uang fiat asli mereka.

Seiring dengan CBDC yang diatur, mata uang digital juga bisa ada dalam bentuk yang tidak diatur. Dalam kasus terakhir, ini memenuhi syarat untuk disebut mata uang virtual dan mungkin berada di bawah kendali pengembang mata uang, organisasi pendiri, atau protokol jaringan yang ditentukan, alih-alih dikendalikan oleh regulator terpusat. Contoh mata uang virtual tersebut termasuk cryptocurrency, dan sistem moneter yang terkait dengan kupon atau hadiah.

NOTE : Karena cryptocurrency tidak diatur, mereka juga dianggap sebagai mata uang virtual.

Cryptocurrency adalah bentuk lain dari mata uang digital yang menggunakan kriptografi untuk mengamankan dan memverifikasi transaksi serta untuk mengelola dan mengontrol pembuatan unit mata uang baru. Bitcoin dan ethereum adalah cryptocurrency paling populer.

Pada dasarnya, mata uang virtual dan cryptocurrency dianggap sebagai bentuk mata uang digital.

POIN PENTING

Mata uang digital adalah mata uang yang hanya dapat diakses dengan komputer atau ponsel, karena hanya ada dalam bentuk elektronik.

Karena mata uang digital tidak memerlukan perantara, ini sering kali merupakan metode termurah untuk memperdagangkan mata uang.

Semua cryptocurrency adalah mata uang digital, tetapi tidak semua mata uang digital adalah crypto.

Mata uang digital stabil dan diperdagangkan dengan pasar, sedangkan cryptocurrency diperdagangkan melalui sentimen konsumen dan pemicu psikologis dalam pergerakan harga.

Digital CurrencyVirtual CurrenyCryptocurrency
Mata uang yang diatur atau tidak diatur yang hanya tersedia dalam bentuk digital atau elektronik.Mata uang yang tidak diatur namun dikontrol oleh pengembangnya, organisasi pendiri, atau protokol jaringan yang ditentukan.Mata uang virtual  yang menggunakan kriptografi untuk mengamankan dan memverifikasi transaksi serta untuk mengelola dan mengontrol pembuatan unit mata uang baru.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *