Apa itu Bitcoin? Indonesian Blockchain

Apa Itu Bitcoin?

Apa Itu Bitcoin?
Bagaimana Cara kerja mata uang digital ini dan mengapa mata uang Bitcoin sangat kontroversial?
Assalamualaikum. Wr.Wb.
Hari ini kita akan membahas topik unik dari pesatnya perkembangan Blockchain Di dunia bahkan Blockchain di Indonesia sendiri.
Banyak yang bertanya akan hal itu, dimulai apa itu Bitcoin? bagaimana cara mendapatkannya? bagaimana cara kerjanya? 
oke, baik. saya akan menjawab sedikit penjelasan dan sedikit gambaran akan hal itu, dikarnakan banyak yg bertanya dan seringkali mendengar dari dunia maya khususnya.
Bitcoin adalah mata uang virtual yang mendapat pengakuan setelah harga per koinnya naik di atas $ 13.000 usdollar (182Juta Rupiah) pada awal 2018. Sedangkan pada awal launching di 2009 hanya memiliki nilai kurang dari 1000 Rupiah .
Cryptocurrency (satu dari banyaknya mata uang virtual saat ini) berada di pusat persimpangan privasi yang kompleks, regulasi perbankan, dan inovasi teknologi. Saat ini, beberapa pengecer menerima bitcoin, sementara di yurisdiksi lain, bitcoin ilegal disebagian belahan dunia.
bagaimana dengan indonesia sendiri?
saya pernah mendengar kabar bahwa untuk indonesia sendiri telah di legalkan. namun negara seperti amerika, china, rusia dan berbagai negara lainnya meng-ilegalkan Bitcoin.
Apakah Anda seorang penggemar bitcoin atau blockchain, pedagang blockchain, calon pengembang blockchain, atau hanya individu yang penasaran ingin mengetahui di mana dan bagaimana blockchain dapat digunakan?
Teknologi Blockchain siap untuk mempengaruhi begitu banyak dunia saat ini.
– di bidang keuangan,
energi, identitas, dan industri IOT ( hanya untuk beberapa nama perusahaan ).
Tapi kasus penggunaan blockchain tidak selalu sebesar ini.
Sepanjang masa pertumbuhannya, blockchain menemukan penggunaan utamanya dalam cryptocurrency
– dan Bitcoin adalah inspirasi aslinya.
Untuk memahami ruang crypto dan blockchain yang lebih luas, pertama-tama kita harus berusaha memahami Bitcoin,
aplikasi blockchain tertua dan paling dipahami.
Sepanjang modul ini, kita akan terlebih dahulu mempelajari apa itu Bitcoin dan apa motivasi utamanya.
Kemudian, kita akan membahas empat bagian dari konsensus Bitcoin dan menjelaskan mengapa Bitcoin dibangun sebagaimana adanya.
Di bagian ini, Kita akan belajar tentang asal-usul dan motivasi Bitcoin, dan
perbedaan utama antara cryptocurrency dan mata uang normal (uang nyata).
Kami akan menjelaskan beberapa kesalah pahaman umum tentang Bitcoin dan Blockchain, dan juga menjelaskan secara singkat asal-usul Bitcoin dalam gerakan Cypherpunk.
Kami kemudian akan menggambar perbandingan antara Bitcoin dan Bank dan menganalisis masing-masing fitur dan layanan yang mereka berikan.
Dan ini semua mengatur panggung untuk bagian selanjutnya, di mana kita akan membangun Bitcoin dari awal (startup) , menggabungkan masing-masing fitur dan layanan ini.
Kebanyakan orang berjuang untuk menjawab pertanyaan itu,
“Apa itu Bitcoin ?,” karena ada begitu banyak cara untuk merespons.
Pertama, Bitcoin dianggap sebagai cryptocurrency pertama dan paling banyak digunakan.
Cryptocurrency adalah mata uang yang sepenuhnya digital dan terdesentralisasi yang dibuat dengan menggunakan Prinsip-prinsip ilmu komputer, kriptografi, dan ekonomi.
Istilah “Bitcoin” mengacu pada protokol yang mengatur mata uang ini.
Kedua, huruf kecil bitcoin mengacu pada unit mata uang aktual.
Seorang pengguna Bitcoin akan mengatakan bahwa mereka memiliki sejumlah bitcoin, mirip dengan yang kami katakan.
(Misalkan : Saya memiliki beberapa jumlah rupiah pada jumlah tertentu ketika merujuk pada rupiah indonesia).
Artinya, bitcoin memiliki jumlah pada hitungan kalkulator 1 bitcoin  🙁 saat ini senilai 180juta).
maka 1 bitcoin adalah: 1.00000000 bitcoin , dengan 8 digit angka 0 dibelakangnya.
sedangkan satuan dari bitcoin sendiri disebut sebagai satoshi, misalkan kita memiliki 5000 satoshi . maka dalam hitungan bitcoin adalah : 0.00005000 bitcoin (harga saat ini : xxxx rupiah).
maka ketika memiliki 10.000 satoshi dalam hitungan bitcoin adalah : 0.00010000 bitcoin. dan begitu seterusnya sampai : 100.000.000 satoshi : 1 Bitcoin.
Ketiga, Bitcoin adalah inspirasi untuk blockchain, yang merupakan struktur data yang mendasarinya
cryptocurrency ini.
Struktur data adalah format virtual untuk mengatur, mengambil, dan menyimpan informasi.
 Blockchain, Bitcoin khususnya.menyimpan riwayat permanen semua transaksi pernah terjadi dalam sejarah Bitcoin.
Ini adalah buku besar yang hanya ditambahkan, yang berarti bahwa informasi apa pun yang ditambahkan ke buku besar tidak dapat
dihapus.
Tetapi yang paling penting, Bitcoin adalah revolusi budaya.
Bitcoin mewakili perubahan menuju privasi dan desentralisasi.
Cryptocurrency ini tidak didukung oleh organisasi pusat, pemerintah, atau perusahaan mana pun.
Sebaliknya, Bitcoin dibangun oleh pengguna, untuk pengguna. ( Dari kita untuk kita).
Seperti yang kami katakan, Bitcoin terinspirasi oleh Gerakan Cypherpunk
dari akhir 80-an.
Cypherpunks mendukung perlindungan privasi menggunakan kriptografi.
Mereka tidak mempercayai pemerintah, perusahaan, atau organisasi besar untuk menghormati privasi.
Titik-titik sentralisasi ini mengumpulkan banyak kekuasaan atas masyarakat dengan mengumpulkan
jumlah informasi yang tak terbayangkan dari jutaan pengguna.
Dan orang-orang Cypherpunks adalah beberapa yang pertama yang khawatir tentang pengupasan entitas pusat yang menghilangkan kebebasan masyarakat umum.
Satu titik sentralisasi besar-besaran dalam masyarakat modern adalah sistem keuangan, di mana:
bank mengatur perekonomian seluruh negara.
Beberapa perusahaan dan peneliti yang berbeda berusaha membuat desentralisasi atau mata uang anonim, tetapi semuanya gagal.
Bitcoin adalah teknologi pertama yang berhasil sebagai mata uang digital.
Whitepaper Bitcoin, atau makalah penelitian, diterbitkan pada Oktober 2008 oleh Satoshi Nakamoto.
Whitepaper adalah proposal setebal 9 halaman untuk struktur dan fungsi peer-to-peer (P2P) mata uang elektronik.
Satoshi Nakamoto adalah nama samaran, atau identitas palsu, dari seorang individu atau sekelompok individu.
Tidak ada yang tahu identitas asli mereka. Namun, yang penting adalah itu
whitepaper ini membayangkan mata uang di mana pengguna tidak bergantung pada perantara keuangan atau percaya siapa pun untuk melakukan transaksi satu sama lain.
Dalam Bitcoin, pengguna tidak perlu menggunakan identitas dunia nyata mereka; sebaliknya, mereka diwakili
berdasarkan alamat / Wallet address (Seperti Nomor rekening) dari rangkaian huruf dan angka acak.
Bitcoin mengambil kendali dari tangan pihak ketiga dan memberi pengguna kebebasan untuk bertransaksi sambil melindungi privasi mereka.
Jadi bagaimana cara Bitcoin melakukannya?
Pada tingkat tinggi, jaringan Bitcoin memvalidasi transaksi dan menyimpan seluruh riwayat transaksi.
Jaringan Bitcoin adalah sekelompok pengguna yang saling berkomunikasi sebagai bagian dari protokol Bitcoin.
Jaringan ini berfungsi sebagai pengganti bank sentral dan harus memiliki properti tertentu agar berfungsi dengan benar.
Bitcoin sedang mencoba untuk membuat yang terbuka (open source), dapat diakses
cryptocurrency tidak tunduk pada sensor atau sentralisasi.
Tapi apa masalahnya?
Ingatlah masalah dalam mencoba membuat mata uang kripto yang terbuka dan dapat diakses, bukan subjek
untuk sensor atau sentralisasi:
tidak ada pihak pusat untuk meminta informasi tentang akun pengguna, dan tidak ada pusat pihak untuk mengeluarkan atau menyensor pengguna jahat (hacker / cracker).
Jaringan yang terdesentralisasi umumnya menderita masalah ini, yang mengarah pada inkonsistensi antara pihak dan pesan berbahaya yang menginfeksi jaringan.
Serangan paling populer dikenal sebagai serangan pembelanjaan ganda, serangan di mana beberapa nilai digunakan untuk lebih dari nilainya. (flutuaktif)
Dalam kehidupan nyata, mudah untuk mencegah pengeluaran ganda: karena uang kertas tidak dapat disalin dan disisipkan.
Namun, dalam mata uang digital, perlu ada jaminan bahwa token virtual miliki
tidak dijanjikan kepada lebih dari satu orang.
Bitcoin sebagai suatu teknologi sedang mencoba untuk memecahkan masalah yang sangat spesifik dalam ranah yang didistribusikan
sistem: ketika “node,” atau komputer dalam jaringan, dapat datang dan pergi, bersifat sesuka hati.
Ada kemungkinan besar untuk kegagalan mengingat penghapusan sentralisasi,
itulah sebabnya ada begitu banyak pendahulu Bitcoin untuk Bitcoin yang gagal.
Jadi bagaimana cara bitcoin 
menyelesaikan masalah ini?
Bitcoin menyelesaikan masalah ini melalui dua hal:
• Pertama, blockchain, dan protokol konsensus Bukti Kerja.
• keduanya Satoshi Nakamoto adalah Inovasi yang paling populer dan berpengaruh.
Karena dua hal ini, siapa pun yang memiliki akses ke internet dan komputer dapat bergabung dengan Jaringan Bitcoin.
Tidak ada bank atau yang setara dengan Federal Reserve di Jaringan Bitcoin.
Sebaliknya, semua orang dapat memverifikasi dan mengaudit riwayat transaksi sendiri.
Dan bahkan penciptaan uang diputuskan bukan oleh otoritas pusat, jasa keuangan dan lain lain. tetapi melalui
proses penambangan, Proof-of-Work (PoW).
Bitcoin bertujuan untuk menyingkirkan entitas pusat, bank.
Untuk memahami bagaimana melakukan itu, pertama-tama kita perlu memahami apa tujuan bank , cara melayani dan fitur apa yang disediakan untuk pengguna, kemudian memahami persamaan dalam Bitcoin.
• Hal pertama yang dilakukan bank adalah mengelola akun.
Bank memverifikasi bahwa kita adalah pemilik sah rekening bank dan hanya kita yang dapat menghabiskan uang atau dana.
Bagaimana bank melakukan itu?
Bank akan meminta kita untuk memberikan identifikasi sebelum ada
aktivitas dapat terjadi.
Setiap transaksi yang kita lakukan dapat ditelusuri kembali ke identitas kita.
Selain itu, bank mentransfer dan menebus uang atas nama Anda.
Kita saling mengirim uang melalui bank.
Kita mengandalkan bank untuk secara jujur ​​mencatat saldo akun kita.
Dengan cara ini, kita tidak perlu mengirim uang melalui amplop ke kerabat , keluarga atau teman terdekat.
– kita membiarkan ini menjadi pusat institusi memindahkan uang dengan cara yang aman dan mapan pada perilaku transfer antar bank milik kita tersebut.
Untuk melacak semua informasi ini, kita bergantung pada bank untuk melacak Saldo akun kita.
Bank memperbarui saldo rekening kita setiap kali kita melakukan transaksi baru.
Mereka juga membiarkan kita melihat Pernyataan / bukti transaksi, sehingga Mereka mengetahui riwayat aktivitas masa lalu kita.
Tetapi yang paling penting, bank memberikan kepercayaan: bank dijalankan oleh para profesional terdidik dari universitas papan atas dan di bawah peraturan konstan Pemerintah.
Jika Anda memercayai kualitas pendidikan dan standar pemerintah indonesia, maka Anda
bisa mempercayai bank.
Tetapi jika tidak, maka Anda mulai mencari alternatif.
Dan di sinilah Bitcoin masuk.
Jadi, mari kita lihat bagaimana Bitcoin dapat memenuhi fungsi bank.
– Dalam Bitcoin, manajemen identitas dan akun sepenuhnya otonom.
Setiap pengguna Bitcoin membuat identitas mereka sendiri alih-alih meminta bank untuk membuatnya.
Siapa pun dapat menghasilkan identitas Bitcoin sendiri.
Identitas ini terputus dari identitas dunia nyata mereka ( Anonim) , memberikan tingkat privasi yang kuat.
Selain itu, transaksi juga peer-to-peer (P2P): alih-alih berbicara dengan bank yang akan berbicara ke bank lain yang pada akhirnya akan berbicara dengan penerima sejumlah uang, saat itulah kita dapat menghasilkan transaksi langsung dan dapat dilakukan antara kita dengan rekan kita. dan yakinlah bahwa mereka
dikonfirmasi oleh seluruh jaringan.
Oleh karena itu, dalam Bitcoin, pengguna dapat mengirim dana satu sama lain secara langsung mengetahui bahwa mereka
dalam setiap transaksi akan memvalidasi oleh seluruh jaringan tanpa kehadiran pihak ketiga yang terpercaya.
Untuk menyimpan semua informasi ini, setiap pengguna Bitcoin dapat memiliki salinan masing-masing dari buku besar.
Pendekatan desentralisasi pencatatan ini memastikan integritas data terlepas dari
keberadaan node yang salah yang mungkin mencatat informasi secara tidak jujur.
Sifat bitcoin yang Terdesentralisasi , juga mencegah risiko kegagalan.
Jika simpul tertentu diretas dalam bitcoin, karena semua orang adalah penyimpan catatan, sisa jaringan masih dapat memastikan integritas catatan transaksi dan disimpan.
Namun akhirnya, masih ada kebutuhan untuk percaya pada Bitcoin: alih-alih mempercayai orang
cocok, kami percaya matematika dan logika, serta hal dalam algoritma.
Kami percaya bahwa protokol Bitcoin sudah benar, memungkinkan kita untuk tidak mempercayai pengguna dan masih
memiliki kepastian bahwa transaksi sedang divalidasi dengan benar.
Kami percaya pada penyelarasan insentif dan sebagai pembuktian buku besar (blockchain) yang dapat dibuktikan secara publik dari sesama pengguna.
Semua bagian ini bersama-sama menjadikan Bitcoin adalah revolusi teknologi yang dimulai dari Gerakan Cryptocurrency.
Kita sudah melihat di bagian tentang Bitcoin versus Bank.
bahwa kita perlu mengaktifkan akun dan identitas manajemen, transfer uang sebagai layanan, manajemen catatan, dan kepercayaan.
Di bagian ini: berjudul Bitcoin From the Ground Up, kami akan mengambil masing-masing dari keempat konsep ini dan lihat bagaimana mereka masuk ke dalam arsitektur Bitcoin.
Pada akhirnya, Anda harus memiliki pemahaman tingkat tinggi tentang cara kerja Bitcoin, dan mengapa hal itu terjadi , dan bagaimana cara mereka dalam Bitcoin.
Cryptocurrency Didefinisikan Sebagai Berikut.
Cryptocurrency adalah baris kode komputer yang memiliki nilai moneter (Algoritma). Baris kode ini dibuat oleh listrik dan komputer berkinerja tinggi. 
Cryptocurrency juga dikenal sebagai mata uang digital . Ini adalah bentuk uang digital yang diciptakan oleh perhitungan matematis dan dipelihara oleh jutaan komputer (disebut penambang) di jaringan yang sama. Secara fisik, tidak ada yang bisa ditahan, meskipun crypto dapat ditukar dengan uang tunai .
Crypto berasal dari kata cryptography , yang merupakan proses yang digunakan untuk melindungi transaksi yang mengirim garis kode untuk pembelian. Kriptografi juga mengontrol pembuatan koin baru. Ratusan jenis koin sekarang memenuhi pasar crypto, tetapi hanya segelintir yang memiliki potensi untuk menjadi investasi yang layak.
Pemerintah tidak memiliki kendali atas penciptaan cryptocurrency, yang pada awalnya membuat mereka begitu populer. Kebanyakan cryptocurrency dimulai dengan kapitalisasi pasar, yang berarti bahwa produksinya menurun seiring waktu. Ini mirip dengan produksi moneter fisik dari koin; produksi berakhir pada titik tertentu dan koin menjadi lebih berharga di masa depan. (koin seperti bitcoin sengaja diciptakan limit, agar dimasa depan banyak yang menggunakannya dan memiliki harga jual tinggi)
Lalu Apa itu Bitcoin Sebenarnya?
Bitcoin adalah cryptocurrency populer pertama. Tidak ada yang tahu siapa yang membuatnya. (Anonymous) [meski sebagian orang berspekulasi bahwa “Satoshi Nakamoto” Dari Jepang Yang menciptakannya – sebagian besar cryptocurrency dirancang untuk anonimitas maksimum.
– tetapi bitcoin pertama kali muncul pada 2009 dari pengembang yang dilaporkan bernama Satoshi Nakamoto. Sejak itu dia menghilang dan meninggalkan kekayaan bitcoin. 
Karena bitcoin adalah mata uang digital utama pertama, semua mata uang digital yang dibuat sejak saat itu disebut altcoin, atau koin alternatif. Litecoin , Ethereum , dan ratusan koin lainnya , semuanya altcoin karena bukan hanya bitcoin. (sebagai mata uang virtual, saat ini dilaporkan telah ratusan bahkan ribuan mata uang virtual)
Salah satu kelebihan bitcoin adalah dapat disimpan secara offline di perangkat keras lokal, seperti hard drive yang aman. Proses ini disebut cold storage, dan melindungi mata uang dari dicuri oleh orang lain. Ketika mata uang disimpan di internet di suatu tempat, yang disebut penyimpanan panas (hot storage), ada risiko dicuri. 
Di sisi lain, jika seseorang kehilangan akses ke perangkat keras yang berisi bitcoin, mata uangnya hilang selamanya. Diperkirakan bahwa $ 30 miliar dollar dalam bitcoin telah hilang atau salah tempat oleh penambang dan investor.
Mengapa Bitcoin Sangat Kontroversial?
Berbagai peristiwa mengubah bitcoin menjadi sensasi media.
Dari 2011 hingga 2013, pedagang kriminal membuat bitcoin terkenal dengan membelinya dalam jumlah jutaan dolar sehingga mereka dapat memindahkan uang ke luar mata penegak hukum dan penagih pajak.
Selanjutnya tentu saja , nilai bitcoin meroket naik dan memiliki harga jual tinggi.
Namun selain itu, Penipuan juga sangat nyata di dunia cryptocurrency. Investor yang naif dan cerdas dapat kehilangan ratusan atau ribuan dolar karena penipuan.(Scam)
Seperti Situs Situs HYIP , Situs Cloud Mining, Website investasi “Scam” Lainnya. (Penipuan)
Bitcoin dan altcoin kontroversial karena mereka mengambil kekuatan, mengeluarkan uang dari bank sentral ( tidak di kontrol oleh bank) dan memberikannya kepada masyarakat umum. Akun Bitcoin tidak dapat dibekukan atau diperiksa oleh pemeriksa pajak, dan bank perantara tidak perlu bergerak mencari siapa pengirim dan penerima bitcoin. Aparat penegak hukum dan bankir melihat bitcoin mirip dengan nugget emas di barat liar – (di luar kendali polisi dan lembaga keuangan.)
Tentu saja Bitcoin di berbagai negara di ilegalkan, karna di takutkan untuk transaksi atau jual beli senjata seperti teroris dan narkoba. karna bitcoin tidak di kontrol oleh bank.
Lantas Bagaimana Cara Kerja Bitcoin?
Bitcoin sepenuhnya merupakan koin virtual yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan nilainya, tanpa perlu bank memindahkan dan menyimpan uangnya. 
Setelah bitcoin dimiliki oleh seseorang, mereka berperilaku seperti koin emas fisik. Mereka memiliki nilai dan perdagangan seolah-olah mereka adalah emas. Bitcoin dapat digunakan untuk membeli barang dan jasa online dengan bisnis yang menerimanya atau dapat disimpan dengan harapan bahwa nilainya meningkat seiring waktu.
Bitcoin diperdagangkan dari satu dompet pribadi ke dompet lainnya. Dompet adalah basis data pribadi kecil yang disimpan di drive komputer, smartphone , tablet, atau di cloud.
Bitcoin tahan terhadap pemalsuan karena banyak komputer, yang disebut node, di jaringan harus mengkonfirmasi validitas setiap transaksi. Sangat intensif secara komputasional untuk membuat bitcoin sehingga tidak layak secara finansial bagi pemalsu untuk memanipulasi sistem. 
Nilai dan Peraturan Bitcoin
Satu bitcoin bervariasi nilainya setiap hari. (memiliki nilai Flutuaktif , Dan beresiko Tinggi. naik turunnya harga ditentukan oleh pedagang, ekonomi dan perkembangan atau berita cryptocurrency lainnya)
Kita bisa Periksa tempat-tempat seperti Coindesk untuk melihat tarif nominal Bitcoin Dan Altcoin (mata uang virtual lainnya ‘ selain bitcoin) saat ini, dan untuk indonesia sendiri kita bisa melihat, menjual dan membeli bitcoin dan asset digital lainnya di Indodax – Indonesian Digital Exchange , Atau Market Pertukaran lainnya.
Ada lebih dari $ 2 miliar bitcoin yang ada. Bitcoin akan berhenti dibuat ketika jumlah totalnya mencapai 21 miliar koin, yang diperkirakan sekitar tahun 2040. Pada 2017, lebih dari setengah dari bitcoin itu telah dibuat.
Mata uang Bitcoin sepenuhnya tidak diatur dan sepenuhnya terdesentralisasi . Mata uang itu mandiri dan tidak dipolisis, artinya tidak ada logam berharga di belakang bitcoin. Nilai setiap bitcoin berada di dalam bitcoin itu sendiri.
Bitcoin dikelola oleh penambang, jaringan orang-orang yang menyumbangkan sumber daya komputer pribadi mereka ke jaringan bitcoin (mining). Penambang atau miners bertindak sebagai penjaga buku besar dan auditor untuk semua transaksi bitcoin. Penambang dibayar untuk pekerjaan akuntansi mereka dengan mendapatkan bitcoin baru untuk jumlah sumber daya yang mereka kontribusikan ke jaringan. (blockchain biasa disebut sebagai jaringan atau buku besar).
Bagaimana Bitcoin Dilacak
Bitcoin memiliki file buku besar data sederhana yang disebut blockchain . Setiap blockchain unik untuk setiap pengguna dan dompet bitcoin pribadi untuk setiap pengguna.
Semua transaksi bitcoin dicatat dan disediakan dalam buku besar umum, yang memastikan keasliannya dan mencegah penipuan. Proses ini mencegah transaksi dari duplikasi dan orang-orang dari menyalin bitcoin.
Sementara setiap bitcoin mencatat alamat digital dari setiap dompet yang disentuhnya, sistem bitcoin tidak mencatat nama-nama orang yang memiliki dompet. Dalam istilah praktis, ini berarti bahwa setiap transaksi bitcoin dikonfirmasi secara digital tetapi sepenuhnya anonim pada saat yang sama.
Jadi, meskipun orang tidak dapat dengan mudah melihat identitas pribadi atau detail transaksi, mereka dapat melihat riwayat keuangan terverifikasi dari dompet bitcoin. Ini adalah hal yang baik, karena sejarah publik menambah transparansi dan keamanan untuk setiap transaksi.
Perbankan atau Biaya Lain untuk Menggunakan Bitcoin
Ada sedikit biaya untuk menggunakan bitcoin, yang dibayarkan ke tiga kelompok layanan bitcoin: 
*Server (node) yang mendukung jaringan penambang
*Pertukaran online yang mengubah bitcoin menjadi dolar
*Kolam penambangan (Pool)
Pemilik beberapa node server membebankan biaya transaksi satu kali beberapa sen setiap kali uang dikirim melintasi node mereka, dan pertukaran online juga mengenakan biaya ketika bitcoin diuangkan untuk dolar atau euro. 
Selain itu, sebagian besar kolam penambangan memungut biaya dukungan 1% kecil atau meminta sumbangan kecil dari orang-orang yang bergabung dengan kolam mereka.
Meskipun ada biaya nominal untuk menggunakan bitcoin, biaya transaksi dan sumbangan kolam penambangan lebih murah daripada biaya transfer bank atau perbankan konvensional.
Fakta Produksi Bitcoin
Penambangan Bitcoin melibatkan memerintahkan komputer di rumah untuk bekerja sepanjang waktu untuk menyelesaikan masalah pembuktian kerja (masalah matematika intensif komputasi). Setiap masalah matematika bitcoin memiliki serangkaian kemungkinan solusi 64-digit. Komputer desktop, jika berfungsi tanpa henti, mungkin dapat menyelesaikan satu masalah bitcoin dalam dua hingga tiga hari, namun, mungkin butuh waktu lebih lama.
IP
Satu komputer pribadi yang menambang bitcoin dapat menghasilkan 50 sen hingga 75 sen per hari, dikurangi biaya listrik. Penambang skala besar yang menjalankan 36 komputer kuat secara bersamaan dapat menghasilkan hingga $ 500 per hari, setelah biaya.
Penambang skala kecil dengan komputer kelas konsumen tunggal mungkin menghabiskan lebih banyak untuk listrik daripada mereka akan menghasilkan bitcoin penambangan. Penambangan Bitcoin hanya menguntungkan bagi mereka yang menjalankan banyak komputer dengan kartu pemrosesan video berkinerja tinggi dan yang bergabung dengan sekelompok penambang untuk menggabungkan kekuatan perangkat keras.
Persyaratan perangkat keras yang terlarang ini adalah salah satu langkah keamanan terbesar yang menghalangi orang untuk mencoba memanipulasi sistem bitcoin.
Keamanan Bitcoin
Orang-orang yang mengambil tindakan pencegahan yang wajar aman dari caching bitcoin pribadi mereka yang dicuri oleh peretas.
Ada dua kerentanan keamanan utama dalam hal bitcoin:
*Kata sandi curian atau diretas dari akun cloud bitcoin online (seperti Coinbase dan lain lain)
*Kehilangan, pencurian, atau perusakan hard drive tempat bitcoin disimpan
*Kehilangan Frasa / Seed / Mnemonic (12-24 Kata acak untuk Masuk ke Dompet Pribadi)
Lebih dari intrusi hacker, risiko kerugian sebenarnya dengan bitcoin berkisar pada tidak mencadangkan dompet dengan salinan gagal-aman. Ada yang penting. file dat. yang diperbarui setiap kali bitcoin diterima atau dikirim, jadi file dat ini harus disalin dan disimpan sebagai cadangan duplikat setiap hari. (dalam komputer) jika dalam Smartphone kita bisa membuat cadangan Mnemonic / Keystore atau bahkan Private Key untuk dompet bitcoin.
Runtuhnya Mt. Layanan pertukaran bitcoin Gox bukan karena kelemahan dalam sistem bitcoin. Sebaliknya, organisasi itu runtuh karena kesalahan manajemen dan keengganan perusahaan untuk berinvestasi dalam langkah-langkah keamanan yang tepat. Mt. Gox memiliki bank besar tanpa penjaga keamanan.
Penyalahgunaan Bitcoin
Ada tiga cara diketahui bahwa mata uang bitcoin dapat disalahgunakan:
KELEMAHAN TEKNIS: KETERLAMBATAN WAKTU DALAM KONFIRMASI
Bitcoin dapat dihabiskan dua kali lipat dalam beberapa kasus langka selama interval konfirmasi. Karena bitcoin melakukan perjalanan peer-to-peer, dibutuhkan beberapa detik agar transaksi dikonfirmasi di seluruh komputer P2P. Selama beberapa detik ini, orang yang tidak jujur ​​yang menggunakan klik cepat dapat mengirimkan pembayaran kedua bitcoin yang sama ke penerima yang berbeda.
Sementara sistem pada akhirnya menangkap pengeluaran ganda dan meniadakan transaksi kedua yang tidak jujur, jika penerima kedua mentransfer barang ke pembeli yang tidak jujur ​​sebelum menerima konfirmasi transaksi yang tidak jujur, maka penerima kedua kehilangan pembayaran dan barang.
KETIDAKJUJURAN MANUSIA: PENYELENGGARA POOL MENGAMBIL IRISAN SAHAM TIDAK ADIL
Karena penambangan bitcoin paling baik dicapai melalui pengumpulan (bergabung dengan sekelompok ribuan penambang lainnya), penyelenggara setiap kumpulan memilih cara membagi bitcoin yang ditemukan. Penyelenggara kumpulan penambangan Bitcoin dapat secara tidak jujur ​​mengambil lebih banyak saham penambangan bitcoin untuk diri mereka sendiri.
KESALAHAN MANAJEMEN MANUSIA: PERTUKARAN ONLINE
Dengan Mt. Gox sebagai contoh terbesar, orang-orang yang menjalankan pertukaran online yang tidak diatur yang memperdagangkan uang tunai untuk bitcoin bisa tidak jujur ​​atau tidak kompeten. Ini mirip dengan bank investasi Fannie Mae dan Freddie Mac karena ketidakjujuran dan ketidakmampuan manusia. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa kerugian perbankan konvensional sebagian diasuransikan untuk pengguna bank, sementara pertukaran bitcoin tidak memiliki cakupan asuransi untuk pengguna.
Tiga Alasan Mengapa Bitcoin Adalah Masalah Besar
Ada banyak kontroversi seputar bitcoin.
TIDAK DIBUAT OLEH BANK SENTRAL ATAU DIATUR OLEH PEMERINTAH APA PUN
Bank tidak mencatat pergerakan uang, dan agen pajak pemerintah dan polisi tidak dapat melacak uang. Ini dapat berubah, karena uang yang tidak diatur merupakan ancaman terhadap kontrol pemerintah, perpajakan, dan pemolisian. Bitcoin telah menjadi alat untuk perdagangan barang ilegal dan pencucian uang karena kurangnya pengawasan pemerintah. Nilai bitcoin meroket di masa lalu karena penjahat kaya membeli bitcoin dalam volume besar. Karena tidak ada peraturan, orang bisa kehilangan sebagai penambang atau investor.
BITCOIN, BANK BYPASS SEPENUHNYA
Bitcoin ditransfer melalui jaringan peer-to-peer antara individu, tanpa bank perantara untuk mengambil sepotong. Dompet Bitcoin tidak dapat disita atau dibekukan atau diaudit oleh bank dan penegak hukum. Dompet Bitcoin tidak dapat memiliki batasan pengeluaran dan penarikan yang dikenakan padanya. Tidak ada seorang pun selain pemilik dompet bitcoin yang memutuskan bagaimana kekayaan dikelola.
TRANSAKSI BITCOIN TIDAK DAPAT DIPULIHKAN
Metode pembayaran konvensional seperti biaya kartu kredit, wesel bank, cek pribadi, atau manfaat transfer uang dari diasuransikan dan dapat dibalikkan oleh bank yang terlibat. Dalam kasus bitcoin, setiap kali bitcoin berpindah tangan dan mengganti dompet, hasilnya adalah final. Secara bersamaan, tidak ada perlindungan asuransi untuk dompet bitcoin. Jika data hard drive dompet atau kata sandi dompet hilang, isi dompet hilang selamanya.
Lalu Bagaimana Cara Mendapatkan Bitcoin?
Bisa kah mendapatkan uang virtual itu Secara “Gratis”?
banyak sekali yang bertanya dengan pertanyaan yang sama , Bisakah mendapatkan nya secara gratis? Bagaimana?
Airdrop Jawabannya, Apa itu Airdrop? Saya telah menjelaskannya Dengan detail di Postingan Saya Sebelumnya.
Dan 
Saya rasa cukup Membahas mengenai Bitcoin.
Mata uang virtual yang viral ini dan diprediksi menjadi mata uang pembayaran yang sah.
Stay tunned, Wassalam.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *