Berinvestasi dalam Bitcoin – yang perlu Diketahui Tentang Bitcoin

Jika Anda baru mengenal Bitcoin dan cryptocurrency, luangkan waktu Anda untuk membaca posting blog ini jika Anda mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam jumlah yang serius ke dalam Bitcoin. Tampaknya sebagian besar pemula mengasumsikan bahwa harga akan naik tidak peduli apa pun, berharap untuk melompat pada ikutan kenaikan harga yang ekstrem. Sementara dalam jangka panjang, itu masih mungkin dilakukan, namun Bitcoin jangka pendek tunduk pada volatilitas harga yang ekstrem. Bahayanya adalah jika Anda tidak memahami apa yang menggerakkan dan mengguncang jaringan Bitcoin, Anda mungkin akan berakhir panik karena suatu saat karena Anda tidak mendapatkan fakta secara langsung. dalam posting ini kita akan membahas:

  • Kiat Investasi Bitcoin
  • Menemukan Tanda
  • Sejarah Bitcoin & Grafik Bitcoin
  • Meretas Jaringan Bitcoin?
  • Dasar-Dasar Bitcoin
  • Uang tanpa Bank & Manajer Bank
  • Bitcoin ETF (Exchange Traded Fund)
  • Bitcoin Membelah Dua & Persediaan Terbatas
  • Debat Skala Bitcoin
  • Tata Kelola Jaringan Multi-Stakeholder Terdistribusi
  • UASF & BIP 148
  • Tetap terinformasi!

Kiat Investasi Bitcoin

Berinvestasi dalam Bitcoin atau cryptocurrency lainnya memerlukan sedikit riset. Anda tidak perlu sepenuhnya memahami teknologi di balik BTC. Namun Anda perlu memahami cara kerja komunitas dan ekonomi di sekitar blockchain. Lihat kembali sejarah Bitcoin dan pahami apa yang memicu volatilitas harga sebelumnya. Sebagai aturan praktis:

  • Jangan menginvestasikan uang yang Anda tidak mampu kehilangan sesuatu yang Anda tidak mengerti!
  • Jangan pernah menyimpan dana Anda pada pertukaran online, kecuali untuk perdagangan jangka pendek!
  • Jangan menyerah pada FOMO!
    Sejarah berulang. Setelah lonjakan harga yang sangat besar, harga memperbaiki dirinya sendiri sampai batas tertentu. Bitcoin selalu mendapat berita ketika nilainya naik lebih dari 20%. Kemudian FOMO (takut ketinggalan) muncul: banyak orang tidak mau ketinggalan kesempatan dan bergegas membeli Bitcoin. Beberapa hari kemudian harga biasanya jatuh, dan banyak dari mereka yang datang terlambat panik menjual dan kehilangan uang.
  • Selalu lihat gambaran besarnya dan pertimbangkan perspektif jangka panjang.
    Jangan bereaksi terhadap perubahan harga jangka pendek kecuali jika Anda adalah trader berpengalaman dan tahu apa yang Anda lakukan.

Menemukan Tanda

  • Ketika media arus utama seperti CNBC mulai menulis beberapa artikel tentang harga Bitcoin, inilah saatnya Anda harus mulai berpikir tentang kehancuran.
  • Ketika pertukaran besar mulai offline karena kelebihan pengguna
  • Cari pengumuman pemerintah yang akan berdampak negatif pada harga seperti pada 5 Desember 2013

Sejarah Bitcoin & Grafik Bitcoin

Mari kita mulai dengan bagan untuk memberi Anda gambaran keseluruhan tentang korelasi peristiwa. Garis merah adalah istilah pencarian “PayPal,” dan yang biru adalah “Bitcoin.” Seperti yang Anda lihat, Bitcoin belum mencapai titik tertinggi sepanjang masa sejak 2014, tapi percayalah ini akan segera berubah. Cukup lucu bulan lalu adalah yang terburuk untuk PayPal terkait pencarian Google. Apakah ini akan berganti tempat satu hari?

Sekarang mari kita lihat grafik harga Bitcoin dari Juli 2010 hingga Mei 2017 (mulai naik)

• 10 April 2013 (atas $ 213)
Mt. Gox  , pertukaran Bitcoin terbesar pada masanya, dipukul dengan gelombang besar pedagang menyusulpengumuman bailout Siprus yang membanjiri Mt. Server Gox, menyebabkan perdagangan gagap dan gagal. Orang-orang awalnya berpikir itu adalah serangan Denial-of-Service (DDoS) Terdistribusi. Kekhawatiran spekulatif tentang cegukan bursa memberikan panic-jual kuat yang memenuhi pasar dan mendorong harga turun ke tingkat pra-reli, sebelum naik lagi beberapa hari kemudian.
Apakah Anda perhatikan saya menggunakan dua grafik untuk acara pada 10 April 2013? Yang pertama terlihat dramatis dan yang kedua sepertinya tidak ada yang istimewa terjadi. Selalu lihat gambaran besarnya dan pertimbangkan perspektif jangka panjang!
Mari kita menganalisis beberapa tanggal lain di mana peristiwa eksternal memicu reaksi pasar jangka pendek. Seperti yang Anda lihat membandingkan fakta di bawah dengan grafik di atas adalah bahwa peristiwa eksternal seperti serangan DDoS dan berita utama Bitcoin dari AS, Cina, dan Jepang adalah pengaruh utama dari harga Bitcoin.
• 18 November 2013 ($ 685)
Setelahjatuhnya Silk Road, Senat AS mengadakan audiensi tentang Bitcoin berjudul: “Melampaui Silk Road: Potensi Risiko, Ancaman, dan Janji-janji Mata Uang Virtual,” harapan untuk diskusi panel Pemerintah AS redup di antara komunitas Bitcoin menjelang sidang. Namun, ketika proses dimulai, banyak panelis dan Senator setuju bahwa Bitcoin memegang janji besar. Konsensus umum dirangkum oleh Jennifer Shasky Calvery, Direktur Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan (FinCEN) Pemerintah AS, yang bersaksi, “Kami ingin beroperasi dengan cara yang tidak menghalangi inovasi.” ( Sumber ).
• 20 November 2013 ($ 641)
Beberapa hari setelah sidang Senat AS, Tiongkok mengumumkan bahwa orang-orang bebas untuk berpartisipasi dalam pasar Bitcoin global. Harga meroket ke $ 1.242 USD ( Sumber ).
• 5 Desember 2013 ($ 1022)
Bank Rakyat Tiongkok menyatakan bahwa Bitcoin bukan mata uang. Perubahan kebijakan melarang lembaga keuangan apa pun untuk berdagang, mengasuransikan, atau menawarkan layanan yang terkait dengan Bitcoin. Selama minggu-minggu berikutnya, pembatasan lebih lanjut secara perlahan mencekik pasar cryptocurrency Cina, karena pertukaran berulang kali mencoba menemukan cara yang inovatif dan bertahan lama untuk tetap beroperasi, dan harga di seluruh dunia turun secara dramatis.
• 7 Februari 2014 ($ 717)
Mt. Gox, Bitstamp, dan BTC-e semua mengalami penghentian perdagangan karena serangan DDoS besar-besaran yang tampaknya ditujukan untuk mengeksploitasi kemampuan transaksi pria dalam perangkat lunak bursa. Mt. Gox menghentikan penarikan pertama-tama, pada 6 Februari, terbukti berkontribusi terhadap penurunan tajam dalam harga BTC; yang serangan DDoS terdeteksi pada 11 Februari 2014. Mt. Gox menghadapi serangkaian masalah sekitar waktu itu, oleh karena itu tidak jelas bahwa serangan DDoS bertanggung jawab atas masalah yang mereka alami pada 6 Februari.
Perhatikan bahwa Jaringan Bitcoin itu sendiri tidak pernah diretas. Pertukaran Cryptocurrency – penjualan dan perdagangan bitcoin pada infrastruktur server terpusat, mengelola dana ribuan investor Bitcoin di dompet online – diretas. Kerentanan semacam ini sama sekali tidak terkait dengan Jaringan Bitcoin. Kerentanan terkait dengan infrastruktur server klien berbasis web tradisional, arsitektur Bitcoin Blockchain yang diganti dengan buku besar yang didistribusikan.

Meretas Jaringan Bitcoin?

Karena insiden yang disebutkan di atas, ketakutan utama yang membuat banyak orang tidak memasukkan uang ke dalam Bitcoin adalah keamanan. Mereka takut seseorang meretas Bitcoin dan mengklaim uang mereka. Jadi, bagaimana peretasan jaringan Bitcoin secara teoritis?
Jaringan Bitcoin didukung oleh kekuatan komputer. Untuk memanipulasi data di Jaringan Bitcoin – seperti mencuri uang atau berpura-pura memiliki Bitcoin yang tidak Anda miliki – seorang hacker perlu memiliki setidaknya 51% (kemungkinan besar lebih banyak) dari kekuatan komputasi jaringan dari blok transaksi saat ini , tetapi hanya dalam kasus di mana seorang peretas ingin memanipulasi transaksi yang terjadi di blok saat ini. Jika di sisi lain Anda ingin memanipulasi transaksi yang terjadi 10.000 blok yang lalu, Anda akan memerlukan sebagian besar daya komputer dari jaringan saat ini kali jumlah blok kembali dalam waktu, yang banyak daya komputasi, yang berarti Anda harus mengeluarkan banyak uang.
Mari kita menempatkan ini dalam perspektif dan membandingkan kekuatan jaringan Bitcoin dengan 500 superkomputer teratas di dunia.
Perbandingan ini tidak adil karena superkomputer adalah sistem multi-guna sementara jaringan Bitcoin dirancang untuk melakukan hanya satu tugas yang disebut SHA256

Jadi ternyata jaringan Bitcoin 50.000x lebih cepat dari gabungan superkomputer Top 500 di dunia ( Source1 , Source 2 ).

Bitcoin, lebih dari sekedar Uang!

Banyak orang masih tidak mengerti apa Bitcoin sebenarnya dan menguranginya menjadi uang elektronik. Sementara Bitcoin dirancang untuk menjadi ” sistem tunai elektronik peer-to-peer “, teknologi Blockchain di belakangnya memperkenalkan era ekonomi baru, juga disebut sebagai ekonomi crypto , yang menghapuskan kebutuhan birokrasi dan organisasi tradisional.
Token Bitcoin tidak hanya bertindak sebagai penyimpan nilai atau alat spekulasi, token Bitcoin berfungsi sebagai mekanisme insentif bagi penambang Bitcoin untuk menjaga integritas jaringan Bitcoin dan sebagai perlindungan dari serangan DDoS. Ini memperkenalkan bentuk baru ekonomi jaringan terdistribusi di mana para pemangku kepentingan suatu jaringan secara otomatis disejajarkan dengan kode alih-alih manajemen.

Uang tanpa Bank & Manajer Bank

Sementara Bitcoin dirancang untuk menjadi mata uang, Bitcoin juga merupakan ekonomi yang dijalankan oleh komunitas orang-orang yang tidak mengenal atau mempercayai satu sama lain, dan yang didistribusikan di seluruh dunia. Ekonomi ini secara otomatis ditegakkan oleh aturan tata kelola yang ditentukan dalam protokol Bitcoin. Dengan secara kolektif menciptakan nilai di dunia fisik, Bitcoin memperoleh harga dan memberi insentif lebih besar kepada para pemangku kepentingan jaringan.
Semua pemangku kepentingan dari jaringan Bitcoin menyediakan layanan dengan cepat, seperti yang akan mereka lakukan untuk majikan, pemasok, atau klien mereka. Menyediakan infrastruktur TI (Penambang Bitcoin), menulis kode (Pengembang Bitcoin), menyediakan layanan bernilai tambah (Pertukaran Bitcoin), melakukan pemasaran (setiap pemangku kepentingan yang mempromosikan gagasan Bitcoin melalui blog, saluran media sosial, komunikasi pribadi, online atau offline). Mereka melakukan tindakan di dunia fisik karena mekanisme insentif Bitcoin membuatnya menguntungkan bagi mereka untuk melakukannya. Oleh karena itu, Bitcoin membuktikan bahwa koordinasi ekonomi dalam skala global, yang secara tradisional memerlukan biaya transaksi tinggi untuk mengelola suatu organisasi, kini dimungkinkan dengan perangkat lunak sederhana yang dapat diberlakukan secara otomatis.

Debat Skala Bitcoin

Satoshi mendefinisikan ide untuk Bitcoin di White Paper pada tahun 2008, berdasarkan pada makalah ini pengembang di seluruh dunia mulai menulis kode secara open source, menyebarkannya dan awal 2009 Bitcoin pertama ditambang berdasarkan kode yang diimplementasikan sejak saat itu akan ditegakkan secara otomatis ketika kondisi ke kode yang ditentukan sebelumnya bertemu.
Sementara konsensus mesin otomatis melalui kode yang dapat ditegakkan secara otomatis & kontrak pintar dari Jaringan Bitcoin sangat kuat, itu hanya bisa sepintar orang yang mengkodekannya berdasarkan informasi yang mereka miliki atau antisipasi pada saat pengkodean. Aturan tata kelola yang terkodifikasi hanya dapat menggambarkan yang dikenal dan tidak diketahui yang diketahui , tetapi memiliki kemampuan yang sangat terbatas untuk dengan benar menangani yang tidak diketahui yang tidak diketahui  - alias semua peristiwa itu, yang tidak dapat diantisipasi, atau belum dipertimbangkan pada saat penulisan / menyetujui kode.
Tetapi kondisinya telah berubah selama 8 tahun terakhir. Tantangan terbesar yang dihadapi Jaringan Bitcoin saat ini adalah

  • SkalabilitasKecepatan jaringan, atau ketiadaannya, dengan hanya sedikit transaksi yang diverifikasi per detik, yang tidak cukup untuk aplikasi bisnis yang dapat diskalakan.
  • Biaya Transaksi Biaya
    transaksi Bitcoin terus meningkat, menghilangkan keunggulan kompetitif yang pernah dimiliki bitcoin. Jaringan VISA mampu melakukan 20.000 transaksi per detik, lebih pada saat puncak, Bitcoin saat ini dapat menangani sekitar 4 transaksi per detik. Tidak cukup untuk membangun aplikasi yang dapat diskalakan di atasnya.

Sementara sebagian besar orang di komunitas mengakui ini sebagai masalah praktis untuk adopsi luas jaringan, solusi yang diusulkan sangat bervariasi, dua yang paling menonjol adalah

  • Saksi Terpisah (SegWit)
    SegWit telah diusulkan oleh pengembang Bitcoin Core, yang mengembangkan Klien Bitcoin yang dominan di pasar, dengan lebih dari 90% pangsa pasar, yang didanai oleh perusahaan swasta bernama Blockstream. SegWit mengusulkan apa yang disebut “soft fork” dari jaringan, yang berarti bahwa itu memerlukan tingkat persetujuan 95% dari semua penambang Bitcoin untuk meningkatkan protokol ke SegWit, selama 12 bulan. Beberapa bulan setelah “proses pemungutan suara” itu sepertinya banyak penambang tidak setuju dengan pendekatan ini, menyebutnya sebagai solusi. Para kritikus berpendapat bahwa solusi SegWit bukanlah apa yang Satoshi Nakamoto pikirkan karena memprovokasi perlunya terlalu banyak perubahan perangkat lunak. Sementara para pemimpin berpengaruh seperti Andreas Antonopoulos dan Brian Armstrong tampaknya mendukung gagasan itu, ada cukup banyak perlawanan dari para penambang yang akhirnya bisa memilih.
  • Meningkatkan ukuran blok Bitcoin
    Lainnya, pengembang klien bitcoin yang kurang dominan pasar, tampaknya lebih menyukai solusi penskalaan on-chain seperti peningkatan ukuran blok dibandingkan SegWit. Salah satu pemimpin yang paling lantang berbicara adalah Roger Ver, yang mendukung Bitcoin Unlimited, klien perangkat lunak node penuh. Dibandingkan dengan Bitcoin Core di mana ukuran blok dibatasi hingga 1MB, Bitcoin Unlimited menghilangkan batas hard, yang memungkinkan pengguna untuk menentukan ukuran blok dengan konsensus.

Tata Kelola Jaringan Multi-Stakeholder Terdistribusi

Karena ada lebih dari dua proposal tentang bagaimana skala Bitcoin, komunitas harus menyetujui salah satu solusi ini dengan walikota super untuk mengaktifkan peningkatan tersebut. Alih-alih rantai perintah top-down itu adalah proses demokrasi fuzzy. Debat ini memicu diskusi besar tentang Reddit dan forum Bitcointalk tentang pro dan kontra dari proposal ini. Subreddit Bitcoin terbagi dua (r / Bitcoin, r / btc) dan telah menjadi masalah politik.
Pertanyaan-pertanyaan seperti siapa yang mengatur Bitcoin menjadi relevan sehubungan dengan peningkatan protokol. Ini menunjukkan bahwa blockchain tanpa izin seperti Bitcoin sangat kuat selama sistem tidak perlu ditingkatkan, tetapi ketika itu terjadi, pertanyaan tentang struktur kekuasaan dalam jaringan multi-stakeholder yang didistribusikan, pertanyaan tentang siapa yang harus memutuskan apa dan kapan menjadi relevan dan masih belum terselesaikan. Saat ini, pemangku kepentingan paling kuat dalam blockchain Bitcoin adalah para penambang. Penambang Bitcoin adalah yang mengimplementasikan perubahan protokol dengan memperbarui klien mereka. Jika mereka tidak menyetujui suatu perubahan, mereka tidak dapat dipaksa untuk melakukannya.

UASF & BIP 148 & BIP 91

Pengguna Bitcoin bosan penambang memblokir Segwit mereka dan memutuskan untuk mengambil masalah sendiri. BIP 148 adalah proposal yang menggambarkan bagaimana pengguna dapat memaksa para penambang untuk mengaktifkan SegWit, yang saat ini tampaknya didukung oleh mayoritas komunitas Bitcoin. Gagasan di balik UASF (garpu lunak yang diaktifkan pengguna) adalah untuk memotong bagian-bagian jaringan yang tidak memberi sinyal dukungan untuk SegWit. Akibatnya garpu UASF hanya terdiri dari node yang hanya merelayasi blok pro-SegWit yang pada gilirannya mencapai ambang aktivasi SegWit yang diperlukan sebesar 95%.
Aktivasi SegWit ditetapkan untuk 1 Agustus. Semua node yang tidak mendukung SegWit tidak akan dapat berpartisipasi dalam jaringan. Ada kemungkinan kecil bahwa kita dapat menyaksikan perpecahan rantai di mana dua jaringan Bitcoin paralel berdampingan. Jika hal seperti itu terjadi, kita mungkin melihat penurunan harga yang besar.
BIP 91 adalah Proposal Peningkatan Bitcoin lain yang membutuhkan 80% penambang untuk memberi sinyal untuknya. Jika diaktifkan sebelum 1 Agustus 2017 BIP 91 akan menggantikan UASF dan akan mengaktifkan SegWit. Kemudian pada 2017 proposal ini akan memaksa jaringan untuk meningkatkan ukuran blok menjadi 2MB sehingga meningkatkan skalabilitas.

Bitcoin Membelah Dua & Persediaan Terbatas

Seperti disebutkan sebelumnya, token Bitcoin memiliki lebih dari satu penggunaan. Selain pengguna biasa (pemegang Bitcoin), jaringan Bitcoin membutuhkan penambang untuk beroperasi. Penambang memvalidasi transaksi Bitcoin. Peran mereka adalah untuk mengamankan jaringan Bitcoin. Mereka menggunakan perangkat keras penambangan khusus, yang menghabiskan biaya dan sumber daya (seperti listrik). Insentif mereka adalah bahwa jaringan Bitcoin menghadiahkan mereka dengan Bitcoin setiap kali blok ditemukan. Ini adalah kompetisi konstan di mana penambang tercepat dapat memvalidasi blok transaksi. Dalam empat tahun pertama penghargaan itu adalah 50 BTC untuk setiap blok. Setelah 48 bulan, penghargaan dibelah dua menjadi BTC 25. Pada 9 Juli 2016, separuh lagi terjadi dan hadiah blok dikurangi menjadi 12,5 BTC. Jadi, setiap kali terjadi separuh terjadi, penerbitan bitcoin baru berkurang 50%. Protokol Bitcoin membatasi penambangan Bitcoin hingga 21 juta. Setelah itu tidak ada Bitcoin yang akan ditambang. Karena jumlah Bitcoin yang beredar akan terbatas, ini akan mempengaruhi harga jika permintaan untuk Bitcoin naik melebihi tingkat penambangannya.

Persetujuan ETF Bitcoin

Bitcoin ETF (Exchange-Traded Fund) adalah jenis ETF yang akan meniru harga Bitcoin di bursa yang memungkinkan orang-orang dengan akun broker untuk memperdagangkan koin tanpa perlu membeli aset aktual dan menyimpannya. ETF pertama dan paling menonjol diusulkan oleh si kembar Winklevoss pada tahun 2013. Banyak kali ditolak oleh SEC (Komisi Sekuritas dan Bursa). Penolakan terbaru setelah revisi adalah pada bulan Maret 2017. ETF adalah acara yang paling diantisipasi pada Q1 2017 dan merupakan pemain utama dalam apresiasi aset. Setelah penolakan pada bulan Maret, ada koreksi ke bawah yang tidak bertahan lama dan berhasil mendapatkan kembali nilai. Mengapa ETF penting? Jika Anda berinvestasi dalam Bitcoin, perhatikan apakah ada ETF yang akan disetujui karena ini kemungkinan besar akan mendorong harga ke atas.

Source : cointelegraph , coindesk , bitcoinmagazine

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *